Business Services


Business services atau layanan bisnis adalah istilah umum yang menggambarkan pekerjaan yang mendukung bisnis tetapi tidak menghasilkan komoditas berwujud.

Teknologi informasi (TI) adalah sebuah business service penting yang mendukung banyak layanan bisnis lainnya seperti pengadaan, pengiriman, dan keuangan.

Business services yang baik menyelaraskan aset TI dengan kebutuhan karyawan dan pelanggan perusahaan dan mendukung tujuan bisnis, memfasilitasi kemampuan perusahaan untuk menguntungkan.

Mendokumentasikan nilai yang diberikan departemen TI kepada bisnis sering kali melibatkan audit proses infrastruktur TI, pembuatan atau pembaruan katalog layanan TI dan/atau penyediaan portal swalayan karyawan untuk meningkatkan komunikasi.

Tentang Business Services

Business Services

Membahas mengenai business services, Anda mungkin tertarik untuk memahami tentang  IT Service Management.

Apa itu  IT Service Management?

IT service management atau manajemen layanan TI (ITSM) adalah istilah umum yang menggambarkan pendekatan strategis untuk merancang, menyampaikan, mengelola, dan meningkatkan cara bisnis menggunakan teknologi informasi (TI). ITSM mencakup semua aktivitas dan proses terpisah yang mendukung layanan sepanjang siklus hidupnya, mulai dari manajemen layanan hingga manajemen perubahan, manajemen masalah dan insiden, manajemen aset, dan manajemen pengetahuan.

Layanan TI memungkinkan akses ke informasi dan proses untuk mencapai tujuan bisnis yang penting atau memberikan nilai.

IT service management mencakup penyebaran dan dukungan aplikasi perusahaan, seperti Exchange Server; merancang dan mengoptimalkan infrastruktur TI seperti penyimpanan, jaringan, dan sumber daya cloud; pembuatan dan pengelolaan proses seperti dukungan helpdesk dan prosedur pemecahan masalah, dan area lainnya. Tim TI harus membuat, menyebarkan, mengelola, mengoptimalkan, dan berpotensi menghentikan setiap layanan, dengan masukan dari bisnis. Setiap layanan dapat memiliki perjanjian tingkat layanan (SLA) terkait, yang mengkodifikasi ekspektasi kinerja dan ketersediaan dan konsekuensinya jika layanan berada di bawah ekspektasi ini.

Penyampaian layanan TI umumnya dibahas dalam hal penyedia dan pelanggan, yang berinteraksi melalui meja layanan TI.

Penyedia IT service management memilih, mendesain, menyebarkan, dan mengoperasikan layanan. Penyedia dapat berupa departemen TI internal atau spesialis pihak ketiga. Pelanggan layanan TI adalah konsumen layanan tersebut, seperti karyawan yang mengakses email melalui antarmuka Exchange Outlook organisasi. Organisasi TI umumnya menawarkan pelanggan katalog layanan TI, daftar atau menu layanan yang tersedia.

Ada banyak peran dalam meja layanan TI. IT service management biasanya dimulai dengan kebutuhan dan strategi, dan ini menuntut panduan yang jelas dari para pemimpin bisnis dan TI. Layanan kemudian harus dirancang dan disebarkan, yang membutuhkan keahlian teknisi aplikasi perangkat keras dan perangkat lunak TI. Layanan harus dipantau dan dilacak, dan masalah diatasi oleh administrator TI dan staf helpdesk. Indikator kinerja utama (KPI) untuk layanan harus dikomunikasikan, dengan rekomendasi untuk perubahan dan peningkatan layanan, kepada bisnis yang menggunakannya.

Manfaat ITSM termasuk keselarasan bisnis-TI, kinerja dan biaya TI yang dapat diprediksi, dan peningkatan berkelanjutan dalam hal efektivitas dan kemampuan TI. Ketika proses TI teratur dan dikelola dengan baik, organisasi dapat menghabiskan lebih sedikit waktu untuk pemadam kebakaran pepatah dan mencurahkannya untuk inisiatif strategis.

Pengiriman layanan ITSM dan IT terkadang digunakan secara bergantian. Namun, ITSM menekankan pada operasi dan peningkatan layanan TI, sedangkan penyampaian layanan TI berfokus pada kualitas pekerjaan dan memenuhi harapan pelanggan. Selain itu, istilah ITIL (Perpustakaan Infrastruktur Teknologi Informasi) dan ITSM biasanya digabungkan. ITIL adalah framework ITSM yang terkenal dan dipopulerkan.

Proses ITSM

Untuk mengelola layanan TI, organisasi harus mengontrol kemampuan layanan, bagaimana kinerjanya, perubahannya, dan apa yang terjadi ketika mengalami masalah. Proses-proses ini termasuk dalam beberapa kategori utama, terutama ditentukan oleh ITIL, tetapi muncul dalam berbagai bentuk dalam kerangka ITSM lainnya.

Ubah manajemen. Ketika suatu layanan tidak sesuai dengan harapan bisnis, layanan tersebut harus dimodifikasi, diperluas, atau diubah. TI harus menentukan bagaimana perubahan ini akan mempengaruhi penyebaran layanan, menerapkannya dengan tepat, kemudian memantau apakah perubahan tersebut memiliki efek yang diinginkan. Manajemen rilis dapat dikelompokkan dengan manajemen perubahan atau diperlakukan sebagai proses terpisah.

Manajemen aset. Layanan membutuhkan aset perangkat lunak dan perangkat keras untuk berfungsi. Aset ini harus dilacak, diperbarui dengan tepat, dan dipetakan untuk menunjukkan bagaimana mereka berinteraksi. Manajemen konfigurasi, manajemen kapasitas, dan manajemen aset menangani masalah ini dan dapat digabungkan atau proses terpisah.

Manajemen proyek. Transisi layanan TI antara berbagai tahap siklus hidup pada waktu yang berbeda dan kecepatan yang berbeda. Keterampilan manajemen proyek memungkinkan organisasi TI untuk mempertahankan layanan yang teratur dan menghindari masalah seperti sistem usang atau bayangan TI.

Manajemen pengetahuan. Manajemen pengetahuan menyilang ke dalam proses ITSM lainnya, dan merupakan cara untuk menghindari pekerjaan dan penemuan duplikat dengan mengatur dan menyediakan informasi tentang layanan TI.

Manajemen insiden. Ketika layanan TI terganggu oleh masalah kinerja atau pemadaman, meja layanan TI harus mengatasi masalah tersebut, memulihkan ketersediaan layanan dan melakukan perbaikan serta menyusun prosedur untuk mencegah terulangnya kembali.

Manajemen masalah. Masalah adalah akar penyebab dari suatu kejadian. Organisasi TI mungkin memulihkan insiden tetapi tidak memperbaiki masalah, yang mengarah ke insiden di masa mendatang. Oleh karena itu, manajemen masalah adalah cara untuk memperbaiki masalah secara permanen untuk meningkatkan penyampaian dan kinerja layanan.
Perangkat lunak dan alat ITSM

Berbagai proses dan fungsi ITSM menuntut penggunaan berbagai alat. Perangkat lunak ITSM mengelola alur kerja penyampaian layanan, dan dapat memungkinkan komunikasi antara pelanggan dan penyedia. Kategori ini mencakup orkestrasi proses, meja bantuan, dan alat meja layanan. Contoh alat ITSM termasuk assyst Axios Systems, ServiceNow, dan BMC Remedy.

Alat manajemen sistem lainnya membantu proses ITSM. Kategori alat ini termasuk database manajemen konfigurasi (CMDB), manajemen aset, manajemen lisensi, pemantauan kinerja aplikasi (APM) dan perangkat lunak analitik log.

Jenis-jenis Business Services

Ada banyak jenis layanan yang menawarkan kenyamanan, kemewahan, dan keahlian perusahaan. Beberapa sangat penting untuk hampir semua bisnis, sementara yang lain adalah layanan yang bermanfaat yang meningkatkan kepuasan kerja. Berikut adalah beberapa contoh layanan bisnis yang perlu dipertimbangkan untuk diterapkan dalam organisasi Anda:

1. Business service perangkat lunak

Layanan perangkat lunak meningkatkan fitur dan meningkatkan keamanan untuk perangkat teknologi perusahaan atau individu, seperti komputer dan telepon. Layanan ini memberikan perlindungan anti-virus dan memperbarui aplikasi agar lebih ramah pengguna dan efektif.

2. Business service pelatihan

Perusahaan dapat mengambil manfaat dari menyewa perusahaan pelatihan untuk mengajarkan keterampilan komputer atau soft skill khusus kepada karyawan. Dalam kasus ini, perusahaan dapat menyewa pihak luar untuk memimpin sesi pelatihan, lokakarya, atau presentasi untuk membantu anggota tim meningkatkan atau mempelajari keterampilan tertentu.

3. Business service perencanaan acara

Perusahaan dapat menyewa layanan perencanaan acara untuk pesta kantor, acara penggalangan dana, dan fungsi perusahaan lainnya. Layanan manajemen acara bertanggung jawab untuk menemukan tempat, persediaan, staf, dan katering, jika berlaku.

4. Business service konsultasi

Bisnis dapat menggunakan layanan konsultasi untuk berbagai proyek, termasuk penganggaran keuangan, lansekap, audit, dan lainnya. Layanan konsultasi memungkinkan tim manajemen perusahaan memperoleh keterampilan dan perspektif tentang topik yang tidak terlalu mereka ketahui.

5. Business service pemasaran

Jika sebuah perusahaan ingin mendapatkan lebih banyak perhatian bisnis dan publik, mungkin mempertimbangkan layanan pemasaran outsourcing. Layanan pemasaran membantu perusahaan mengiklankan produk, layanan, dan merek mereka dengan membuat kampanye pemasaran. Meskipun beberapa perusahaan memiliki departemen pemasaran internal, yang lain mengalihdayakan tenaga kerja ini untuk menerima hasil yang lebih cepat dan berkualitas lebih tinggi.

6. Business service pengelolaan sampah

Layanan pengelolaan limbah membantu bisnis dan individu menjaga lingkungan kerja yang bersih. Perusahaan menghasilkan jumlah sampah yang cukup besar setiap hari. Jasa pengelolaan sampah mengumpulkan sampah ini dan membawanya ke tempat pembuangan akhir dan fasilitas daur ulang sehingga ruang kerja perusahaan dan area sekitarnya tetap bersih.

7. Business services jasa konstruksi

Jika sebuah perusahaan tertarik untuk memperluas atau merenovasi ruang kantornya, mungkin perlu menyewa tim konstruksi untuk membangun ruang tersebut. Mempekerjakan tim pekerja konstruksi yang berpengalaman memastikan bahwa mereka menyelesaikan renovasi atau perluasan kantor dengan cara yang aman dan efisien. Tim konstruksi biasanya juga menggunakan peralatan sendiri, sehingga perusahaan tidak perlu menyewa atau membeli peralatan yang mahal.

8. Business services hukum

Sebuah perusahaan mungkin ingin menyewa jasa hukum jika mereka perlu menyusun perjanjian bisnis, meminta nasihat, atau menavigasi masalah hukum. Tim hukum atau individu dapat menawarkan panduan, saran, dan keahlian kepada perusahaan untuk memastikan dokumen yang mengikat secara hukum menjunjung tinggi niat awal organisasi.

9. Business services kesehatan dan kebugaran

Beberapa perusahaan mempekerjakan ahli kesehatan dan kebugaran, seperti ahli gizi, terapis atau dokter lain, untuk mempromosikan kesehatan yang baik bagi karyawan mereka. Layanan kesehatan ini tersedia bagi karyawan perusahaan jika mereka merasa tidak sehat. Memiliki layanan ini dapat membantu mendorong praktik kesehatan yang baik dan pada akhirnya meningkatkan kepuasan di tempat kerja.

10. Business service asuransi

Perusahaan membutuhkan layanan asuransi tidak hanya untuk menyediakan asuransi kesehatan dan jiwa bagi karyawan tetapi juga untuk properti dan praktiknya. Layanan asuransi membantu mengurangi kewajiban keuangan perusahaan.

11. Business services security

Jika sebuah perusahaan menyelenggarakan acara khusus, bekerja dengan subjek sensitif atau berada di daerah yang padat penduduknya, perusahaan tersebut dapat menyewa layanan security atau keamanan untuk memastikan keselamatan karyawan dan tamunya.

Perusahaan dapat mempekerjakan profesional keamanan untuk acara tunggal atau untuk operasi sehari-hari.